Friday, August 7, 2009

Gaya Inggeris serlah imej kewanitaan

Oleh Bennie Zie Fauzi
bennie@bharian.com.my




Konsep diketengahkan Zuraida mencuri tumpuan menerusi kemasan, warna, perabot dan perhiasan

KEBELAKANGAN ini, gaya Inggeris dilihat kembali menguasai hiasan dalaman. Kemunculannya bukan sekadar penyeri landskap bahkan mencuri tumpuan menerusi kemasan, warna, perabot dan perhiasan. Juara kategori banglo/semi-D Pertandingan Rumah Idaman Berita Minggu 2008, Zuraida Jais tidak ketinggalan mencuba gaya Inggeris di kediamannya, namun diadun bersama sentuhan klasik moden disulami pengaruh Eropah.

“Saya mudah tertawan dengan gaya Inggeris yang menyerlahkan imej kewanitaan. Rambang mata dihidangkan dengan pilihan produk yang cantik belaka. Begitupun, saya sering mendidik diri supaya berhati-hati sewaktu membelinya. Bukan sayangkan duit tetapi tidak mahu ruang sarat dan bercelaru,” katanya.


Zuraida yang juga seorang guru gemar mencari ilham melalui buku hiasan dalaman. Bagaimanapun, semua yang dibaca tidak 100 peratus dituruti sebaliknya diadun bersama gerak hati dan selera peribadi.

“Saya suka memerhati gambar yang terpampang di buku dan majalah. Namun, tidak semua boleh ditiru tetapi mencuba mana yang sesuai dengan pelan lantai dan suasana kediaman saja,” katanya sebelum menunjukkan dinding tambahan berbingkai dan bercat putih yang dipasang di tengah ruang tamu dengan ruang makan.

“Selain berfungsi sebagai pembahagi ruang, dinding ini memberikan ‘privacy’ dari segi menyembunyikan pemandangan ruang dapur dengan sudut tangga. Dengan adanya dinding ini, pandangan tetamu tidak terus menghala ke dua ruang ini,” katanya yang mengaku tuah dianugerahkan rumah dilengkapi siling tinggi.

Ruang santai bertentangan ruang tamu.

“Siling tinggi membuatkan ruang nampak sekali ganda luas,” katanya.

Kelebihan siling tinggi dimanfaatkan melalui pemasangan candeliar bercawang gantung dan lekap dilengkapi perabot ukuran besar.

“Gaya penataan ruang tamu ini mengambil ilham majalah hiasan dalaman luar negara yang dibaca. Saya dapati ruang yang silingnya tinggi patut dihiasi perabot besar dan lampu gantung. Saya juga mengagumi hiasan dalaman Seri Carcosa menyebabkan gaya penataan bangunan itu mempengaruhi pilihan konsep,” katanya.

Sementara, warna dijadikan medium utama menunjukkan fungsi dan estetika ruang. Justeru, tidak hairan setiap dinding dicat warna tertentu, misalnya, putih melatari ruang tamu, kuning bagi ruang dapur, hijau menyeri ruang santai manakala dinding bilik tidur utama dilitupi kertas dinding warna coklat lumpur.

Ruang makan nampak luas dengan cermin besar.

Zuraida berkata, elemen warna sebahagian strateginya dalam mencipta serta mengubah ragam suasana.

“Cat kemasan paling murah dalam mempelbagai gaya berbanding mengubahsuai ruang dan membeli perabot baru. Menerusi warna, bermacam gaya boleh diteroka tanpa perlu bimbangkan pembaziran. Andai tidak berkenan dengan hasilnya, gantikan saja dengan warna baru yang lebih menepati selera,” katanya yang menyenangi himpunan warna semula jadi namun memilih kuning dan hijau terang di ruang dapur kerana percaya ia mampu membangkitkan semangat.

Kerjayanya sebagai pendidik ditambah memiliki lima orang anak dengan bongsu berumur 4 tahun, Zuraida akui kadangkala sulit menguruskan rumah lima bilik tidur ini. Ketiadaan pembantu rumah makin menyukarkan keadaan.

Pun, sesibuk manapun dia memastikan segenap ruang kediaman dikemas dan dibersihkan tanpa menunggu hujung minggu. Kepada anak-anak, disematkan sikap menjaga kebersihan di samping tidak culas mengurus bilik masing-masing.

Hasilnya, bukan saja hiasan dalaman tampil menguja bahkan Zuraida sempat meluangkan masa membina landskap Inggeris lengkap binaan kolam buatan dan buaian gantung.

Terletak bertentangan ruang makan, landskap berkenaan menjadi santapan mata kala menghadapi hidangan bersama keluarga dan tetamu. Lagipun, ini sebahagian usaha Zuraida mewujudkan kediaman damai sekali gus memenuhi prinsip ‘Rumah Idaman’ yang diperjuangkannya.

INFO: Kediaman Zuraida

  • Pilih gaya Inggeris yang digandingkan dengan klasik moden dan Eropah.

  • Binaan tingkap kecil menyekat kemasukan udara dan cahaya serta dilengkapi dengan dengan cat dinding warna cerah dan semula jadi.

  • Unsur bunga ditonjolkan melalui corak cadar dan langsir, motif perabot, terendak lampu, kelengkapan menghidang hiasan selain sudut tertentu menampilkan jambangan pelbagai jenis bunga tiruan.
  • 1 comments:

    Mr. Din said...

    Apa khabar? Memang betul la. English style more to women choice. Wife saya sendiri pun sebenarnya memilih english style as a man, for me it's like 'pakcik-pakcik' style. Lain orang lain selera kan? Good blog!